Kampanyekan Pendidikan Seks, Bukan Ketabuan Seks!




Apa yang pertama kali terpikir ketika mendengar kata seks? Film pornografi, senggama, alat reproduksi, atau hal 'memalukan' tentangnya? Kalau iya, berarti kalian belum pernah belajar tentang pendidikan seks atau kemungkinan besar menganggapnya sebagai ketabuan. 

Di negara kita ini memang belum banyak orang yang mengenal pendidikan seks. Karena yang ada dalam benak mereka hanyalah hal-hal negatif tentang pendidikan seks, seperti penyakit seks, pelecehan seksual, seks bebas, dan lain sebagainya.

Padahal, pendidikan seks bukan hanya sebatas alat reproduksi dan tindakannya, tetapi cara merawat, menjaga, dan meminimalisir tindak kekerasan seksual. 

Kalau sudah terkonstruk tentang hal-hal negatifnya seperti itu, lantas siapa yang harus bertanggungjawab? Pendidikan seks bukan hanya tanggung jawab personal, lho.

Semua orang memiliki peran terhadapnya. Baik pemerintah, pendidik, masyarakat, keluarga, dan anak-anak juga harus ikut andil dalam mengkampanyekan pendidikan seks. Lantas bagaimana caranya? 

Pertama, keluarga adalah tempat segala jenis pendidikan, termasuk pendidikan seks untuk yang pertama kalinya bagi anak. Jika dirasa anak sudah mulai mengerti, ajak dia untuk mengenali organ pada tubuhnya. Tentunya dengan metode yang menyenangkan seperti bernyanyi atau menggunakan gerakan aktif supaya Si Anak nyaman dalam belajar. 

Tahu sendirikan, kalau anak kecil mudah bosan? Oleh karena itu, orangtua perlu membuatnya merasa bahagia dan nyaman dalam pelajaran perihal seks untuk pertama kalinya. Gunakan berbagai macam cara agar anak paham dalam mengenal organ tubuhnya. 

Kedua, dalam pendidikan formal di sekolah maupun kuliah, pendidikan seks telah disisipkan di mata pelajaran seperti biologi. Tentu saja pelajarannya akan semakin kompleks seiring dengan tingginya tingkat.

Namun, bukan berarti peran keluarga, terutama orangtua sudah selesai ketika anak sudah masuk pendidikan formal, ya? Orangtua tetap mengawasi dan memberikan arahan yang sesuai kebutuhan Si Anak. 

Karena menginjak masa-masa di pendidikan formal ini biasanya Si Anak memiliki ego yang tinggi.

Mereka suka mencoba hal-hal baru dan cenderung sulit diprediksi kemauannya. Ya, mau gak mau, orangtua harus ekstra hati-hati dalam memberikan arahan. Jangan sampai anak dan orang tua malah sama-sama terpancing emosi. Jadi tambah runyam nanti masalahnya. 

Ketiga, belajar tentang pendidikan seks dengan ahlinya. Kalau ini memang wajib dilakukan, ya, kawan. Baik anak-anak maupun orangtua, kalau tidak tahu perihal penanganan seks, ya, bilang saja tidak tahu.

Jangan mengada-ada atau memberi jawaban yang "halu". Atau lebih baik menanyakannya kepada ahlinya. Kalau tidak, bisa panjang nanti urusannya. 

Tapi, biasanya orangtua kebanyakan gengsi untuk bilang tidak tahu. Alasannya klasik, takut dikira orangtua, kok, nggak tahu apa-apa. Padahal orangtua juga manusia, juga ada yang tidak diketahuinya. Jadi katakan terus terang saja, tidak usah gengsi. 

Keempat, belajar dari buku tentang pendidikan seks atau melihat video sex education di channel youtube. Kan, sekarang lebih keren, nih. Belajar tidak melulu harus menemui ahlinya.

Kita bisa beli buku atau menonton secara gratis di laman youtube-nya dokter, misal. Beginikan terkesan lebih efektif, ya kan? 

Namun, kalau ada istilah atau kurang paham dari penjelasan di buku atau video, tetap harus menanyakannya pada ahlinya, lho, ya. Jangan menafsirkan sendiri maksudnya. Bisa-bisa malah salah kaprah lagi. 

Oh, iya, bagi orangtua, tetap dampingi dan bimbing anak-anak dalam pendidikan seks, ya. Dan anak-anak pun juga begitu, mintalah orangtuamu untuk mendampingi selama proses belajar. Jangan sampai salah belajar dan mengaplikasikannya. 

Terakhir, ajarkan keadilan seks. Percuma, dong, kalau belajar ini itu tentang seks tetapi tetap ada diskriminasi di dalamnya. Kalau di pendidikan seks pastinya sepalet dengan organ, kesehatan, perawatan, dan pencegahan. Namun, belum lengkap jika tidak memasukkan materi yang serumpun dengannya, keadilan seks. 

Kenapa ada banyak pelecehan seksual yang terjadi di masyarakat? Kenapa banyak seks bebas di kalangan pelajar? Dan kenapa pula selalu ada pihak yang termarginalkan dalam kasus-kasus kejahatan seks? 

Semua itu dapat diminimalisir dengan adanya pemahaman tentang keadilan seks. Menurut kalian bagaiman mungkin seorang pelajar yang notabenenya adalah seorang yang mengerti pendidikan seks, tapi malah terjerumus seks bebas?

Ya, karena mereka salah mengaplikasikan pendidikan seks dan tidak paham keadilan seks. 

Oleh karena itu, pendidikan seks adalah kebutuhan semua orang. Hal ini dikarena semua orang berpotensi mengalami kejahatan seksual. Dengan adanya pengetahuan tentang seks, semua orang akan berpatisipasi untuk saling melindungi. 

See, mengkampanyekan pendidikan seks itu lebih penting dari pada koar-koar masalah ketabuannya. Saya rasa, justru ketabuanlah yang memicu tindak kejahatan seksual.

Singkatnya, mereka yang menganggap tabu akan semakin tidak tahu. Ketidaktahuan akan menciptakan rasa keingintahuan. Hingga akhirnya salah dalam teori pun dalam pengaplikasiaannya. 

Jadi, mulailah ubah cara pandangmu tentang tabu-tabu perihal seksualitas. Karena tabu terhadapnya adalah kebodohan.

Post a Comment

0 Comments