Corona: Tempatkan Sapiens pada Posisinya




Tahun ini dunia digegerkan dengan isu serentak, Corona Virus (Covid-19). Semua memang bermula dari penyakit yang hanya bertengger di Wuhan, China. Namun, lambat laun virus ini mulai menggerogoti dunia. 

Sontak saja covid-19 ini membuat panik warga dunia. Pasalnya, virus ini telah menelan banyak korban dalam hitungan jam. Apalagi bagi mereka yang memiliki penyakit dalam, seperti jantung misalnya, akan mudah saja meninggal saat itu juga. 

Selain itu, akibat dari virus ini adalah akses kegiatan yang semakin dibatasi. Pemerintah Indonesia misalnya, menetepkan kebijakan untuk work from home (WFH), kegiatan belajar mengajar di rumah, larangan untuk mudik, dan tidak boleh keluar rumah kecuali memang mendesak. 

Semua wacana di atas hampir sama dengan yang ditulis oleh Yuval Noah Harari dalam bukunya, Sapiens (2018). Ia menyebut bahwa Sapiens telah mengalami beberapa revolusi dalam hidupnya. Harari mencatat sekiranya ada tiga tahapan yang dilalui Sapiens, yaitu revolusi kognitif, revolusi pertanian, dan revolusi sains. 

Pertama, revolusi kognitif yang identik dengan perkembangan bahasa dan komunikasi. Pada revolusi ini Sapiens mulai berkomunikasi dengan menciptakan bahasa ataupun kode yang hanya bisa dimengerti oleh kelompoknya saja.

Hal ini semakin berkembang dengan munculnya kebiasaan Sapiens mengobrol satu sama lain, atau Harari menyebut ini dengan bergosip. 

Mengingat hal tersebut, sebenarnya sebelum pandemi pun manusia telah gemar bergosip. Namun, gosip ini semakin marak saja semenjak pandemi ini muncul. Inilah salah satu faktor yang memicu tersebar luasnya wacana pandemik di masyarakat, bahkan mereka yang terbelakang sekali pun. 

Kedua, revolusi pertanian adalah masa yang gemilang setelah revolusi kognitif. Revolusi ini ditandai dengan keinginan manusia untuk menetap dan menghidupi dirinya sendiri dengan hasil bercocok tanam. Dengan ini Sapiens tidak perlu lagi berpindah-pindah tempat tinggal dan berburu makanan. 

Hal ini serupa dengan apa yang sedang kita alami di tengah-tengah pandemi ini. pergerakan masyarakat sedang dibatasi. Mereka hanya dapat melakukan aktivitas di rumah saja. Selain itu, beberapa petani juga tidak dapat mendistribusikan hasil pertanian di luar daerahnya.

Jadi, mereka hanya dapat memakan sendiri hasil pertaniannya atau paling tidak hanya dapat menjualnya di daerah masing-masing. 

Ketiga, revolusi sains yang ditandai dengan munculnya teknologi canggih. Hal ini tidak saja membantu meringankan pekerjaan manusia, tetapi juga menggantikan manusia itu sendiri. Pasalnya, jika manusia tidak dapat memanfaatkannya dengan bijak, mereka akan diperbudak oleh objek ciptaannya sendiri. 

Bukankah hal ini juga telah dialami manusia sebelum atau bahkan selama masa pandemi ini? Beberapa dari mereka justru asik menghabiskan waktunya dengan memainkan handphone untuk bermain game, membaca artikel yang belum tentu kebenarannya, atau bahkan gemar membagikan artikel hoax. Namun, tidak jarang dari mereka juga dapat memanfaatkan waktu untuk bekerja lewat online. 

Berdasarkan pemaparan di atas, Corona telah memberi warna bagi masyarakat dunia. Ia tidak hanya memberikan dampak negatif tetapi juga sepaket dengan dampak positifnya.

Paling tidak, dengan ini manusia disadarkan dengan posisinya seperti yang diungkapkan Harari dalam Buku Sapiensnya itu. 

Selama pandemi tersebut, manusia telah menempati posisi yang sebelumnya hanya dinikmati oleh Sapiens pada masanya. Manusia yang katanya telah melampaui revolusi industri ini, nyatanya masih suka tradisi masa lalu.

Namun, yang terpenting adalah tetap saling menjaga satu sama lain dan saling menghormati di mana pun posisinya.

Post a Comment

0 Comments