Berkaca Dari Gerwani: Perempuan Memang Perlu Kiri




Kata siapa perempuan Indonesia pasif? Kata siapa perempuan Indonesia tidak pernah melakukan perlawanan? Dan kata siapa pula perempuan Indonesia tidak mampu bertindak kiri?

Introgasi semacam itu memang acap kali dilontarkan oleh masyarakat luas. Selain itu kebanyakan intelektual akan menjawabnya dengan ujaran terkait feminisme dari Barat. Namun, feminisme yang seperti apa yang telah ada di Indonesia?

Indonesia sendiri telah memiliki tokoh-tokoh feminisme. Tokoh-tokoh tersebut adalah Cut Nyak Dien, Cut Meutia, Christina Martha Tiahahu, Kartini, Siti Soendari, dan lain sebagainya.

Bukan hanya itu, bahkan Indonesia harusnya bangga dengan adanya organisasi perempuan yang bukan hanya tranformatif, tetapi lebih condong ke arah kiri, yaitu Gerakan Wanita Indonesia (Gerwani) yang telah berdiri sejak tahun 1951.

Gerwani mungkin terdengar asing dan tidak banyak yang tahu tentangnya. Hal ini disebabkan karena memang keberadaannya tidak selanggeng organisasi lainnya. Selain itu, organisasinya dianggap terlalu kiri dan membahayakan kedudukan pemerintahan saat itu. Sehingga cepat saja gerakan ini ditumbangkan oleh golongan atas.

Singkatnya, menurut Nur Sayyid Santoso Kristeva dalam bukunya Manivesto Wacana Kiri, ia menyebut bahwa Gerwani ini dulunya bernama Gerakan Wanita Istri Sedar (Gerwis).

Karena adanya ketidakpuasan dalam gerakan ini, seperti yang hanya dapat bergerak sebatas keperempuanan, maka digantilah dengan nama Gerwani.

Sehingga gerakan ini menjadi lebih leluasa dengan berbagai pergerakan revolusioner atau antiimperialisme, serta merambah pula di ranah sosial, politik, ekonomi, dan lain sebagainya.

Namun, ketika Gerwani mulai mengepakkan sayapnya demi keadilan masyarakat, organisasi ini diberangus oleh pemerintah. Hal ini terjadi ketika rezin Soeharto telah menganggap Gerwani sebagai organisasi terlarang.

Bukan hanya itu, Soeharto menyebut Gerwani sebagai organisasi yang tidak mencerminkan organisasi perempuan Indonesia yang yang lemah lembut, berbudi baik, dan anggotanya malah syarat akan pelacur. Oleh karenanya, Gerwani dibubarkan secara paksa oleh rezim Soeharto.

Dan demi mencegah munculnya kembali gerakan-gerakan serupa, Soeharto dan pasukan militernya melalui propaganda media, mengaburkan sejarah tentang Gerwani. Seperti Gerwani yang terlibat dalam pembunuhan Jendral pada peristiwa G30SPKI, melakukan tarian seks, dan melakukan penyiksaan. Padahal kenyataannya mereka sedang melakukan pelatihan penggayangan Malaysia.

Dari sini terlihat jelas bukan, bahwa gerakan perempuan Indonesia nyatanya telah ada sejak dulu. Dan tuntutannya pun jelas, bukan semerta-merta hanya menginginkan kesetaraan yang omong kosong.

Justru mereka yang masih mempertanyakan “kesetaraan yang bagaimana, sih, yang diinginkan perempuan itu?” adalah mereka yang sebenarnya telah cacat akan sejarah pergerakan perempuan. Sorry, but I'm not sorry.

Dan hal yang perlu digaris bawahi adalah perempuan Indonesia tidak pernah pasif atau bahkan tunduk begitu saja pada rezim yang tidak berakhlak mulia. Selalu ada perlawanan yang mereka lakukan. Namun, tetap saja ada golongan berkuasa yang merasa terancam terhadap keberadaannya.

Nah, dari sini, kita bisa berkaca dari Gerwani bahwa perempuan memang perlu kiri. Bukan karena mereka ingin dilihat keberadaannya oleh dunia. Apalagi ingin terlihat berkuasa. Namun, memang ketidakadilan harus segera dimusnahkan.

And see, mereka yang yang berjuang sekeras itu saja mampu ditumbangkan oleh rezin tiranik. Apalagi kita yang hanya diam dan tetap merasa seolah diri kita sedang baik-baik saja. Kita harus melawan ketidakadilan dan angan mau di-ninabobo-kan oleh segala bentuk penindasan.

Dan untuk kalian yang masih suka koar-koar tentang kesetaraan apa yang diinginkan perempuan, coba jejali otak kalian dengan amunisi keilmuan yang berbobot. Cobalah bersama-sama untuk mencapai keadilan. Karena keadilan adalah pekerjaan bersama yang dilakukan seumur hidup.

Post a Comment

2 Comments

  1. Coba berikan rekomendasi keilmuan apa yang berbobot yang perlu di pelajari (bila perlu sebutkan Kitab, buku, dan tokoh atau ulamanya sekalian)

    ReplyDelete